9/11

Hello!

So, today is 9/11. Remember that day? When WTC got bombed by the terrorist? As a moslem I apologize to the Americans about that. But, things that everybody should know is terrorist might be a moslem but MOSLEM IS NOT A TERRORIST. Please, I beg to all people in this world STOP JUDGE A MOSLEM AS TERRORIST. Well, I don’t want to talk about the WTC tragedy actually.

Anyway, today I’m officially 1 month in USA! *Claps* Time flies so fast. It’s just like yesterday I sat in the plane that brought me here, but today is my 31st days here.

Well, saya mau cerita tentang gimana saya bisa sampai di Negeri Paman Sam ini.

Buat kalian yang kenal sama saya, atau pernah main ke blog saya dulu, mungkin sudah tau gimana ceritanya saya bisa dapet beasiswa ke Amerika. Tapi buat kalian yang belum tau, here you go!

Dulu, Ibu saya pernah cerita tentang beasiswa ke luar negeri yang namanya AFS. Ibu saya tau program itu karena salah satu muridnya di SMAN 1 Lumajang pernah lolos AFS (fyi, Ibu saya guru bahasa inggris di sana). Karena cerita itu saya jadi pengen ikut kalau udah SMA nanti. Tapi waktu itu saya cuma sebatas pengen. Tapi, dari dulu saya selalu pengen ke luar negeri. Karena di bayangan saya luar negeri itu KEREN BANGET. Semua serba canggih, semua serba ada. Saya juga selalu iri kalau lagi baca cerita orang yang dapet kesempatan hidup di negeri orang lain, apalagi karena beasiswa.

Waktu masih kelas X, ada salah satu kakak kelas saya yang baru pulang dari Amerika lewat program YES, namanya mbak Layyin. Dan waktu tau hal itu dari temen-temen, hal pertama yang saya pikirkan adalah: Gila, mbak itu keren banget! Jadi pengen. Nggak lama, ada poster AFS di lorong sekolah deket kelas saya. Saya yang emang suka bacain poster -apapun- di sekolah langsung pengen ikutan. Tapi waktu itu saya masih ragu. Lha aku bisa apa mau ikut kaya gini? pikir saya waktu itu. Ya saya yang kata temen-temen suka overpede dan malu-maluin gini, tetep aja punya sisi nggak pede sama diri sendiri.

Saya inget banget waktu itu malem-malem di asrama temen saya, Rista, muter kamar nanyain anak-anak ada yang mau ikut tes AFS apa enggak. Waktu di kamar saya dia nanya, “Min, kamu ikut ngga?” saya jawab “Ngga tau, Ris. Bingung. Pengen sih, tapi aku ragu. Nanti ajadeh, masih tak pikirin” terus dia ngerayu saya gitu, saya inget dia bilang gini, “Gapapa coba aja. Masio nggak lolos yang penting kita kan udah nyoba”. Karena saya anaknya emang gampang luluh, jadi saya akhirnya ikutan. Waktu ngasih nama ke Rista saya belum tanya sama orang tua, boleh apa enggaknya, tapi waktu ngasih tau kalau saya mau ikut tes AFS, alhamdulillah mereka support saya.

Sebelum tes kita harus ngisi berkas gitu kan dan ngumpulin ke kakak panitia di chapter. Waktu jaman saya dulu semua “diorganisir” sama temen saya, Laras. Saya inget banget waktu mau ngumpulin berkas, saya sama Ainus ngumpulin paling akhir gara-gara nunggu nilai rapot SD. Saya sama Ainus juga bolak-balik dari gazebo ke koperasi buat ngeprint berkas.

Waktu tes tahap pertama, jujur saya ngga ngerti apa-apa. Tes pengetahuan umum saya banyak ngasalnya daripada jawab bener-bener. Yang saya tau bener ada soal yang isinya lirik lagu Imagine dan ditanyain penyanyi siapa. Saya bersyukur sering dicekokin lagu-lagu lama sama Bapak saya, jadi saya tau itu jawabannya John Lennon hahaha. Ini semua karena saya cuma bener-bener belajar semalem sebelum tes. Karena segala kesibukan sekolah dan susahnya dapet wifi jadi ya.. gitu deh. Saya cuma ngandelin doa, hasil belajar kilat, dan ingatan pelajaran IPS waktu SD&SMP. Pas tes bahasa inggris saya cuma pasrah aja gitu, walaupun soalnya kayak UN SMP, tapi banyak vocab yang saya nggak ngerti, mana waktu itu ngantuk banget, akhirnya tidur. Essaynya juga saya ngasal aja jawabnya. Di saat temen saya bikin kerangka essay yang super terstruktur sekali di kertas buram, saya malah corat-coret karena ngga ngerti mau jawab apa. Pesan moral buat adik-adik yang nantinya mau ikutan tes, siapin jauh-jauh hari ya, adik-adik sayang. Jangan SKS kayak saya.

Saya sempet hopeless nggak bakal lolos, karena selain saya wallahu ‘alam ngerjain soal tesnya, saingan saya juga berat-berat. Tapi alhamdulillah, Allah kasih saya kesempatan untuk berjuang lagi di tes tahap kedua. Dari 50-an anak MAN 3 yang ikut tes tahap pertama, 7 orang lolos ke tahap kedua, dan saya salah satunya. Di tes ini saya pure mengandalkan kemampuan saya disertai pertolongan Allah. Karena tes tahap kedua ini tes wawancara.

Setelah 3 mingguan nunggu pengumuman, alhamdulillah nama saya lolos untuk maju ke tahap ketiga. Saya cuma bisa bersyukur sama Allah. Saya nggak pernah nyangka bisa sejauh itu. Di tahap ketiga saya juga cuma mengandalkan kemampuan diri dan pertolongan Allah, karena tes tahap tiga ini dinamika kelompok.

Pengumuman tes tahap 3 ini lumayan lama, sekitar sebulanan. Alhamdulillah saya lolos sebagai finalis chapter Malang buat maju ke seleksi berkas nasional. Dan setelahnya seleksi berkas internasional. Dari situ, saya terpilih jadi finalis nasional YES, yang dimana artinya saya harus ngisi berkas lagi dan tes sekali lagi di Jakarta. Selama seleksi berkas, banyak rintangan yang saya lalui. Dari mulai tes kesehatan, suntik ini itu, mohon-mohon ke ustadzah biar dibolehin pakai laptop di kamar dan bawa laptop ke sekolah, sampe minta izin buat dibolehin bawa tab ke mahad. Saya juga pernah pulang dan bolos sekolah buat ngisi berkas (eh yang bolos jangan ditiru ya!).

Ada satu hal yang saya inget dari Bapak saya. Waktu itu di masjid Bapak pernah bilang, “Bapak yakin, Yas, kamu lolos YES. InshaaAllah. Yang penting berjuang dan berdoa sama Allah.” Saya percaya dengan ridhonya orang tua itu ridhonya Allah. Setelah Bapak bilang itu, saya bertekad untuk berjuang sekuat tenaga buat dapetin beasiswa ini.

Sekitar bulan November, saya dan 8 finalis dari chapter Malang berangkat ke Jakarta. Dan hari itu saya pertama kali naik pesawat dan GRATIS (thanks YES!). Saya tes selama 3 hari di Jakarta. Ketemu sama temen-temen di chapter lain. Seleknas (Seleksi Nasional) ini seru abis, nggak kerasa kalau lagi tes. Karena kita bawa seneng, jadi nggak tegang gitu waktu tes. Tapi tetep serius ngejalanin semua tesnya.

Alhamdulillah, bulan Desember saya dapat pengumuman kalau saya dinyatakan lolos sebagai finalis program YES. Tapi perjuangan saya nggak berhenti sampai disitu. Saya masih harus cek kesehatan (total 3x), imunisasi dan vaksin berkali-berkali, belajar kebudayaan indonesia, dan nungguing placement (yang baru saya dapat H-3 sebelum ORNAS atau H-10 sebelum keberangkatan).

Hasil tak akan menghianati usaha. Hal itu benar. Setelah hampir 2 tahun saya berjuang untuk bisa mendapatkan beasiswa ini, setelah segala doa dalam sujud terakhir ketika sholat, Allah mengabulkan salah satu mimpi saya untuk bisa ke luar negeri -dengan beasiswa. Saya cuma bisa mengucap alhamdulillah sebanyak yang saya bisa. Karena saya sadar, tanpa Dia, saya bukan apa-apa. Tanpa Dia, saya nggak mungkin sampai sini.

Ada satu quote yang saya suka banget dari novel Sang Pemimpi-nya Andrea Hirata. Dan saya bener-bener percaya akan hal itu. Quote tersebut adalah: BERMIMPILAH KARENA TUHAN MEMELUK MIMPI-MIMPI ITU.

Tujuan saya cerita bukan karena saya mau menyombongkan diri tapi karena saya berharap kalian yang membaca ini berani untuk bermimpi. Setinggi apapun, sekonyol apapun, kalau kalian berjuang sekuat tenaga, inshaaAllah mimpi kalian akan jadi nyata. Selamat membangun mimpi-mimpi, semangat berjuang mewujudkannya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s